DENGAN NAMA ALLAH


PENGHARAPAN HANYA KEPADA ALLAH

..BLOG MUHASABAH DIRI..

hati hiba
mengenangkan
dosa2 yg ku lakukan
oh Tuhan Maha Kuasa
..terima taubat hamba berdosa..
telah aku merasakan
derita jiwa dan perasaan
kerana hilang dari jalan
menuju redhaMu ya Tuhan
di hamparan ini
ku meminta
moga taubatku diterima
ku akui kelemahan ini
ku insafi kekurangan ini
ku kesali kejahilan ini
..terimalah..
...taubatku ini...

Ingatilah

' Al 'ibadatu litta'abbudi ‘
Sesungguhnya setiap ibadah itu
adalah semata-mata
pengabdian kepada Allah SWT


SESEUNGGUHNYA DEMI MASA
MANUSIA ITU
DALAM KERUGIAN
kecuali
MEREKA
YANG MEMANFAATKANNYA




...AnDA AdaLaH YaNG BeRTuAh kE...




MUHASABAH CINTA

Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalir berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar
Jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu

   

<< September 2016 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03
04 05 06 07 08 09 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30




MOHAMAD SHAHRIL BIN HUSSAIN
24 MEI 1985



PENA SAHABAT

ZHAFRAN

ZAIDIN

NASRUL

ALI

FIRE

ARIZAN

SARFA

SAZALI

AIZAT FAIZ

ASLAM FATIN

SYAKIRAH

HAJAR

AFZAN

LAILA

SUE

SYUHADA

QHASSEIH

LYIANA

WAHYUNI

SYIFA'



KERAJAANku

1Malaysia

TokGuru

Che Det

Anwar Ibrahim

UKM

Mail Yahoo

Airasia

MAS

Alumni KMM

Portal Ukhwah

Blogdrive

Nasyid.com

K.R.I.S

UKP UKM



INFO



AMAL

HARAKAHdaily



HISTORY

Di Sebalik Pentagon

25 Rasul





MUHASABAH CINTA
If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Monday, August 01, 2011
Salam Ramadan Al mubarak

Rasanya telah lama tidak menulis
kedatangan Ramadan kali ini dinanti dengan penuh harapan
yang menggunung tinggi terhadap Ilahi yang menyayangi hamba-hambaNYA..
Wahai Allah, terima kasih
ku syukuri nikmatmu ya Allah
moga segala nikmat yang diberi digunakan
ke jalan kebaikan
ke jalan yang Engkau redha ya Allah
kedatangan Ramadan yang dinanti
agar dapat dimanfaatkan sepenuhnya
demi kebahagiaan & kejayaan dunia dan akhirat
insyaAllah

Selamat berpuasa, sahabat-sahabatku
Doakan kejayaan bersama =)

Posted at 09:05 am by shahril
Comment (1)  

Friday, May 27, 2011
Sejauh Manakah?

Sejauhmana kasihmu pada Allah taala?
Sanggupkah pembuktian cinta sehebat junjungan Mulia?
Diawal fasa dakwah dan pembinaan melahirkan generasi bertaqwa
Fitnah, kezaliman dan propaganda kafir Quraish tak kunjung reda
Pemboikotan selama 3 tahun yang serba menyiksa.

"Demi sesungguhnya!
Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh)
dan (dengan merasai) kelaparan,
dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman.
dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar."
Surah Al-Baqarah [2]: 155.


Sejauh mana cintamu pada Allah taala?
Istiqamah dengan perjuangan hingga Izrael tiba?
Optimis dengan rahmat Allah setiap ketika.?

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman,
orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah,
mereka itu mengharapkan rahmat Allah,
dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang".
Surah Al-Baqarah [2]: 218.


"Katakanlah:
Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri,
janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah.
Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya.
Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang".
Surah Al-Zumar [39]: 53.


Berpegang teguh pada prinsip Islam?
24jam sehari dari pagi hingga ke malam?

"(Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung)
ataukah orang yang beribadah di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri,
sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya?
Katakanlah:
"Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?"
Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran".
Surah Al-Zumar [39]: 9.


Sejauh mana rindumu pada janji Allah taala?
Sanggup berkorban demi menegakkan Deen-Nya?
Halal-haram, Dosa-pahala, Syurga-Neraka jadi standard perbuatan?
Menyusun perintah dan larangan mengikut keutamaan?
Bukan sekadar mencari manfaat dan menghindar kemudaratan
Tetapi demi mengelak ancaman dan siksaan.

"Andaikata seorang mukmin mengetahui siksaan yang ada di sisi Allah,
maka seorang pun tidak akan ada yang tidak mengharapkan surga-Nya.
Dan andaikata orang kafir mengetahui rahmat yang ada di sisi Allah,
maka seorang pun tidak akan ada yang putus harapan dari surga-Nya".
(Mutafaq 'alaih)

Posted at 08:57 am by shahril
Make a comment  

Wednesday, April 20, 2011
Pembelajaran & Pengajaran Hadis

Hadis riwayat al-lmam al-Tirmizi - Hadis Hassan Sahih
Terjemahan

Daripada Anas r.a. beliau berkata:
Aku telah mendengar Rasulullah sallallahu alaihi wassallam bersabda:

Allah Ta'ala berfirman:

Wahai anak Adam!
Selagi mana engkau meminta, berdoa dan mengharapkan Aku,
Aku akan ampunkan apa-apa dosa yang ada pada dirimu dan Aku tidak peduli.
Wahai anak Adam!
Seandainya dosa-dosamu banyak sampai mencecah awan langit
kemudian engkau memohon ampun kepadaKu, nescaya Aku akan ampunkan bagimu.
Wahai anak Adam!
Sesungguhnya engkau, andainya engkau datang mengadapKu
dengan dosa-dosa sepenuh isi bumi,
kemudian engkau datang menghadapKU tanpa engkau mensyirikkan Aku dengan sesuatu,
nescaya Aku akan mengurniakan untukmu keampunan sepenuh isi bumi.


Pengajaran hadis:

(1) Hadis ini menjelaskan betapa besar dan luasnya Rahmat dan belas kasihan Allah yang tidak terbatas bagaikan lautan tidak berpantai.

(2) Allah berjanji akan mengampunkan segala dosa hamba-hambaNYA yang berdosa walau berapa banyak dosa tersebut dengan syarat mereka berdoa, minta ampun dan mengharapkan keampunanNYA dan dengan syarat dia mati dalam lman, tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu.

(3) Syirik adalah dosa besar paling dahsyat yang tidak akan diampunkan oleh Allah Ta'ala walaupun semasa di dunia dia seorang yang baik, beramal soleh dan melakukan banyak kebajikan. Amal soleh tidak memberi apa-apa erti apabila dihimpunkan berserta syirik. Sebaliknya, orang-orang yang melakukan dosa yang bertimbun banyaknya, dia masih mempunyai harapan untuk mendapat kurnia dan pengampunan Allah yang Maha Pengampun dengan sebab kelebihan imannya.

(4) Hadis ini tidak bertujuan menggalakkan orang-orang mukmin melakukan dosa, sebaliknya ia hanya menunjukkan peri betapa besar dan luasnya rahmat dan keampunan Allah taala.

Hadis ini sentiasa berulang kali diPUBLISH
kerana mengingatkan sy dan dimuhasabah bersama
tentang luasnya rahmat dan kasih Allah
walau bertubi banyaknya dosa yang tertulis
Moga hidup kite sentiasa dalam perlindungan Ilahi
dalam taubat kepada Pemilik Jiwa
insyaAllah

Posted at 08:24 am by shahril
Comment (1)  

Thursday, March 17, 2011
Bersangka baik - Husnuzon

Berikut adalah tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan.

Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu :
"Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku".

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku".

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya.
Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."


Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.

Ya Allah..
tetapkanlah hati ku utk terus bersangka baik dengan persekitaran sekeliling ku
walaupun ia amat sukar untuk ku mengenal 'husnu-zon'
setelah banyak 'perkara' yang berlaku..
aku pasti ujianMU itu untuk mengajar serta memberi pengajaran kepadaku..

Ya Allah..
kekalkan aku sifat kehambaan terhadapMU Ya Allah..

Ya Allah
ampunilah dosa-dosa mereka yang aku sayangi
kerana ku tahu KAU penjaga yang terbaik...
Ameen Ya Rabb..


Posted at 11:30 am by shahril
Make a comment  

Thursday, March 10, 2011
Kisah Dua Orang Sahabat Dan Pohon Kurma

Kisah yang penuh dengan iktibar sesuatu sifat atau watak seorang kawan terhadap kawannya..

Pernah suatu hari, telah dikhabarkan kisah dua orang sahabat yang sangat indah. Semenjak keduanya bersahabat, mereka tidak pernah bergaduh, masing-masing amat menjaga hati masing-masing. Indahnya lukisan kehidupan mereka, jika hendak dikhabarkan seribu satu kisah cinta, langsung tak tertanding dengan kisah persahabatan mereka. Allah menaungi ukhwah kedua-dua sahabat ini, langsung tak terusik oleh syaitan dan iblis. Mereka berkongsi kisah suka dan duka, tawa dan tangis bersama, susah dan senang, sakit dan sihat bersama, dan segala sesuatu mereka sandarkan kepada Allah SWT. Hinggalah pada suatu hari, di tepian pantai, sedang keduanya asyik bercerita kisah hidup masing-masing, maka sahabat pertama bertanya kepada sahabat kedua;

“Semoga Allah memberkatimu wahai sahabatku sehati sejiwa. Persaudaraan kita bukan suatu kebanggaan, bukanlah suatu keseronokan. Orang ramai mendoakan kita. Tumbuh-tumbuhan dan segala jenis makhluk tunduk sujud kepada kita. Sehingga ke hari ini, apakah kamu masih mengaku aku sebagai sahabat seperjuanganmu?”

Sahabat kedua menjawab, “Semoga Allah memberkati mu jua. Tanpa Allah siapalah aku, aku bersyukur dengan nikmat pemberian Allah yang tak ternilai di hadapan mataku ini. Dia utuskan kamu untuk menyinari hidupku, memadam kesan-kesan hitam dalam hidupku, menyiram aku dengan curahan air cinta kepada Yang Satu. Masakan tidak aku mengaku kau sebagai sahabat seperjuanganku. Inilah tekadku, aku amat bersyukur ke hadrat Allah kerana dikurniakan sahabat sepertimu..”

“Sesungguhnya iblis dan syaitan amat benci pada kita. Mereka benci kerana kita berkasih sayang kerana Allah. Sampai sekarang, mereka masih gagal. Namun mereka tak pernah berputus asa. Jarum kedengkian, hasad, fitnah, tuduh-menuduh, riya’ dan takbur serta ‘ujub akan mereka cucuk supaya dapat memisahkan persaudaraan kita. Apakah kau tidak takut wahai sahabatku?” Tanya sahabat pertama.

Dengan tenang, sahabat kedua menjawab, “InsyaAllah, aku yakin dengan peliharaan Allah SWT kepada kita hingga ke hari akhirat nanti. Semoga ditetapkan hati kita tidak lain hanya kerana Allah SWT, serta dijauhi dari sifat-sifat tersebut. Na’uzubillah…”

Maka kedua-dua sahabat itu pun berdoa bersama-sama. Memanjatkan kesyukuran ke hadrat Allah SWT. Segala penduduk langit dan bumi mendoakan kebahagiaan mereka berdua.

Ditakdirkan pada suatu hari, sedang kedua-dua sahabat itu bersiar-siar di sebuah taman, sambil bertasbih memuji Allah SWT, mengagungkan kebesaran Allah SWT, tiba-tiba mereka terlihat sebuah pohon kurma yang lebat buahnya. Telah diketahui bahawa taman itu adalah taman yang tidak bertuan milik, dan pengunjung bebas memetik buah-buahan di situ. Maka sahabat kedua memohon izin kepada sahabat pertama untuk pergi memetik buah kurma tersebut. Maka dipetiknya beberapa biji sahaja, sekadar mengisi perut yang lapar.

Maka keduanya menikmati buah kurma tersebut dengan penuh kesyukuran. Tiba-tiba sahabat pertama bersuara, “Maafkan aku sahabatku. Baru sahaja aku teringat bahawasanya pohon ini bertuan milik. Kita telah makan buah kurma milik orang lain. Adalah suatu dosa bagi kita memakan sesuatu yang bukan halal bagi kita tanpa kita meminta izin terlebih dahulu. Salah aku kerana terlambat memberitahumu.”

“Benarkah? Jikalau begitu, kita telah dikira mencuri. Astaghfirullahal azim, aku merasa bersalah kerana memetik buah itu. Apa harus kita buat? Patutkah kita memberitahu tuan punya milik pohon tersebut akan kesalahan kita?” Sahabat kedua bertanya.

“Tidak, aku tak mampu memikirkan jalan penyelesaian buat masa sekarang. Hakikatnya memang salah aku. Aku merasa berdosa yang teramat sangat.” Keluh sahabat pertama.

“Jangan risau sahabatku fillah. Allah bersama orang-orang yang benar. Kita harus berlaku jujur. Mari kita berjumpa dengan tuan pemilik pohon ini. Mudah-mudahan Allah mengampuni dosa kita. Moga tuan milik pohon ini menghalalkan kita kerana memakan buahnya. Aku rela bekerja seumur hidup jika disuruhnya begitu, demi menghalalkan apa yang telahku makan ini. Aku lebih takutkan seksaan Allah SWT.” Sahabat kedua memujuk sahabat pertama.

Namun, sahabat pertama enggan menurut sahabat kedua. Dia berasa amat bersalah kerana gagal memberitahu perkara sebenar tentang pohon tersebut.

“Bagaimana jika tuan pemilik pohon ini enggan menghalalkan buah yang telah kita makan ini?” Tanya sahabat pertama.

Sahabat kedua termenung seketika. Dia mulai ragu-ragu.

“Aku mencadangkan kita tak perlu berjumpa dengan tuan pemilik pohon ini. Aku khuatir dia enggan memaafkan kita. Maka seluruh darah dan daging kita tidak halal di sisi Allah.” Sahabat pertama memberi cadangan.

“Kalau begitu, sama sahajalah pengakhirannya. Lebih dahsyat lagi Allah murka atas perbuatan kita. Dia melihat perbuatan kita, Dia tahu yang kita telah melakukan maksiat dan cuba menyembunyikannya. Aku amat takut. Seeloknya aku mencadangkan kita berjumpa tuan pemilik pohon ini. InsyaAllah dengan rahmat Allah, tuan pemilik pohon ini memaafkan dan menghalalkan apa yang telah kita makan. Aku tak mahu tergolong dalam kalangan orang yang dilaknat oleh Allah SWT di akhirat kelak nanti.” Sahabat kedua meyakinkan sahabat pertama.

“Kalau begitu, engkau pergi seoranglah. Aku tidak mahu. Sebagai sahabatku, harap kau jangan laporkan kepadanya yang aku turut sama makan buah kurma itu ya. InsyaAllah suatu hari nanti aku akan cuba bertaubat kepada Allah SWT atas kesalahanku ini. Mudah-mudahan Dia mengampuni aku. Aku belum cukup kuat berjumpa dengannya,” kata sahabat pertama.

Sahabat kedua amat terkejut dengan pendirian sahabat pertama. Lalu dia berkata, “Astaghfirullah, bukan dengan cara begini, Allah akan ampunkan dosa kita wahai sahabatku. Kelak akan dipersaksikan di akhirat kelak akan perbuatan terkutuk kita!”

“Ya aku faham. Tapi aku merasakan inilah jalan penyelesaian terbaik. Kita bertaubat sahaja. Allah akan mengampuni dosa kita. Pintu taubatnya sentiasa terbuka bagi hambaNya yang bertaubat kepadaNya.” Sahabat pertama masih enggan.

“Wahai sahabatku, janganlah kita dihina di hadapan Allah kelak atas perbuatan kita ini. Aku sebagai sahabatmu tidak sanggup melihat sahabatku ini menjadi penghuni neraka hanya kerana hal yang kecil sebegini. Islam mengajar kita supaya berlaku jujur!” tegas sahabat kedua.

“Ah, pedulikan! Aku tidak mahu berjumpa dengan tuan pemilik pohon ini. Lagipun sama sahaja kalau dia enggan menghalalkan apa yang telah kita lakukan ini. Kau mahu pergi, kau pergilah, aku tetap dengan pendirianku! Biarkan aku! Kalau kau rasakan aku tidak layak menjadi sahabatmu kerana ‘dosa’ku pada pandanganmu, maka biarkan aku!” Pengakuan sahabat pertama ini membuatkan sahabat kedua terkejut. Dia tidak menyangka bahawa kata-kata tersebut akan keluar dari mulut sahabatnya itu.

Tiba-tiba sahabat kedua menangis. Maka dengan perlahan dia berkata kepada sahabat pertama, “Sungguh aku tak sangka dengan pendirianmu ini. Kau telah berubah, astaghfirullah, syaitan benar-benar telah mempengaruhimu. Aku masih ingat kau pernah bertanya kepadaku suatu ketika dahulu, apakah aku tidak takut akan jarum-jarum syaitan yang akan memisahkan persaudaraan kita? Aku meyakinkanmu dengan jawapanku. Aku yakin dengan peliharaan Allah. Tapi, memang benar apa yang dikatakanmu. Kau telah berubah. Jarum syaitan telah menusuki tubuhmu. Aku sangat kecewa dengan perubahan dalam dirimu.”

“Kau sudah tidak memahamiku lagi. Kau benar-benar bukan sahabatku. Maka terpulanglah, pergilah kau kepada tuan si pemilik pohon. Aku dengan pendirianku ini. Mulai hari ini, kita bukanlah sahabat sejati,” kata sahabat pertama.

“Baiklah, pergilah engkau dengan sikap engkau itu. Aku benar-benar kecewa. Jika benar kau membenciku, maka tinggalkanlah aku di sini. Aku tak sanggup melihatmu dengan pendirianmu ini. Aku tak rela sahabatku berubah jadi begini. Kau telah mendustai kata-katamu suatu ketika dahulu. Mulai hari ini, aku terima permintaanmu, kita bukan lagi sahabat. Pergilah engkau bertaubat, semoga Allah mengampuni engkau,” maka sahabat kedua menangis. Lalu sahabat pertama beredar dari situ. Kebencian merajai segenap hatinya….

Di dalam sebuah gua, terdengar tangisan teresak-esak seorang lelaki. Suara laksana orang sedang berdoa.

“Ya Allah, memang benar apa yang aku alami. Sahabatku benar-benar membenciku kerana kejahatanku. Dia benar-benar sudah tidak mengakuiku sebagai sahabatnya. Apabila aku berlagak seperti seorang pengkhianat, dan aku berlakon seperti seolah-olah aku menafikannya sebagai sahabatku, maka memang benar dia menolakku. Sudah ku duga bahawa dia mengakui aku sebagai sahabatnya hanya kerana kebaikan yang ada padaku. Apabila aku jahat, maka aku bukan lagi sahabatnya. Dia tidak berusaha mendapatkanku. Ku harapkan dia mengejarku, namun dia menghukum aku sebagai pendusta pula. Ya Allah, namun begitu, aku menghalalkan apa yang telah dimakannya, akulah pemilik pohon kurma itu, ampunilah dosa sahabatku ini.”

Sahabat pertama tunduk sujud dan menangis dalam gua yang gelap gelita itu.

sumber: kisahteladan.info

Maafkanku sahabat-sahabat sekiranya
merasai kehadiranku dalam perjuangan hidup kalian
semata-mata kerana kebaikan dan ketaan kalian kepada Allahu Akhbar..
Kan ku usaha lagi untuk terus bersabar dan bersabar..
menghadapi ujianNYA dalam hidup bersilaturahim
sehingga syaitan berputus asa dengan kita.
insyaAllah..
Doakan kejayaan bersama..

Posted at 08:01 am by shahril
Comment (1)  

Monday, March 07, 2011
Buat Bakal Jenazah

Sesaat setelah rohku berpisah dengan jasad, iaitu ketika aku mulai memasuki alam kehidupan yang baru, apakah aku dapat tersenyum menjumpai malaikat yang memberikan salam kepadaku...

1.Wahai anak Adam,engkaukah yang meninggalkan dunia atau dunia yang meninggalkanmu ?
2.Wahai anak Adam, engkaukah yang merengkuh dunia, atau dunia yang merengkuhmu ?
3.Wahai anak Adam, engkaukah yang mematikan dunia, atau dunia yang mematikanmu ?

Ketika jasadku menunggu untuk dimandikan, mampukah aku menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan malaikat kepadaku...

1.Wahai anak Adam, dimanakan tubuhmu yang kuat itu, mengapa kini engkau tidak berdaya ?
2.Wahai anak Adam, dimanakah lisanmu yang lantang dulu, mengapa kini engkau terdiam ?
3.Wahai anak Adam, dimanakah orang-orang yang dulu mengasihimu, mengapa kini mereka membiarkanmu tergeletak sendirian tanpa daya ?

Sewaktu mayatku dibaringkan diatas kain kafan, siap dibungkus, mampukan aku menuruti apa yang dikatakan malaikat...

1.Wahai anak Adam, bersiaplah engkau pergi jauh dari tanpa membawa bekal!
2.Wahai anak Adam, pergilah dari rumahmu dan jangan kembali!
3.Wahai anak Adam, naikilah tandu yang tidak akan pernah engkau nikmati lagi setelah itu!

Tatkala jenazahku dipikul diatas keranda, sanggupkah aku bersikap anggun seperti seorang raja yang di tandu prajurit, ketika malaikat berseru kepadaku...

1.Wahai anak Adam, berbahagialah engkau apabila engkau termasuk orang-orang yang bertaubat
2.Wahai anak Adam, berbahagialah engkau apabila selama di dunia engkau selalu taat pada perintah Allah dan RasulNYA!
3.Wahai anak Adam, berbahagialah engkau apabila yang menjadi teman abadimu di alam kubur adalah redho Allah, celakalah engkau apabila teman abadimu adalah murka Allah!

Ketika aku di baringkan untuk diSolati, akankah diriku mampu bersikap manis tatlaka malaikat berbisik ditelingaku...

1.Wahai anak Adam, semua perbuatan yang telah engkau lakukan akan engkau lihat kembali
2.Wahai anak Adam, apabila selama ini engkau tenggelam dalam amal soleh, maka bergembiralah
3.Wahai anak Adam, apabila selama ini engkau tenggelam dalam kemaksiatan menuruti nafsu, maka sambutlah penderitaan akibat keenggananmu mengabdi kepadaNYA!

Sewaktu jasad ku berada ditepi kubur siap untuk diturunkan ke liang lahat, akankah lidahku kelu menjawab pertanyaan malaikat yang berbisik lirih...

1.Wahai anak Adam, kedamaian apakah yang engkau bawa untuk menempati rumah cacing ini ?
2.Wahai anak Adam, cahaya apakah yang engkau bawa untuk menempati rumah yang gelap ini ?
3.Wahai anak Adam, siapakah temanmu yang kau ajak menemanimu dalam penantian panjang ini?

Tatkala aku sudah diletakkan di liang kubur, masih mampukah aku tersenyum menjawab ucapan selamat datang yang disampaikan bumi kepadaku ::

1.Wahai anak Adam, ketika berada di punggungku engkau bergelak tawa, kini setelah berada di perutku apakah engkau akan tertawa juga ataukah engkau akan menangis menyesali diri ?
2.Wahai anak Adam, ketika berada di punggungku engkau bergembira ria, kini setelah berada di perutku apakah kegembiraan itu masih tersisa ataukah engkau akan tenggelam dalam duka nestapa?
3.Wahai anak Adam, ketika berada di punggungku engkau bersilat lidah, masih kah kini engkau bernyanyi ataukah engkau akan diam membisu seribu bahasa bergelut dengan penyesalan ?

Setelah aku sendiri terbujur kaku dihimpit bumi tanpa daya dalam liang lahat, sementara sanak keluargaku beserta teman-teman karibku pulang kerumahnya masing-masing, akankah kecemasan menguasai diriku ketika Allah taala berfirman : “Wahai hambaKU, sekarang engkau terasing sendirian.

Mereka telah pergi meninggalkan engkau dalam kesempitan dan kegelapan. Padahal dulu engkau membangkang tidak mahu taat kepadaKU semata mata untuk kepentingan mereka. Balasan apa yang engkau peroleh dari mereka ? Masih pantaskah engkau mengharapkan syurgaKU?”

Muhasabah tentang kematian, dari seberang..

Posted at 07:32 am by shahril
Comments (2)  

Monday, February 14, 2011
Muhammad Terpesona

Dinihari di Madinah al Munawwarah
Ku saksikan para sahabat berkumpul di masjidmu
Angin sahara membekukan kulitku – gigiku gemertak
Kakiku bergoncang – hatiku tak keruan
Tiba-tiba pintu hujrahmu terbuka
Engkau datang, Ya Rasul ALLAH
Ku pandang dikau – ku dengar salam bersahut-sahutan
Kau tersenyum, ya Rasulullah – wajahmu bersinar
Angin sahara berubah menjadi hangat
Cahayamu menyelusup seluruh sendi dan darahku

“Assalamualaikum ayyuhan Nabi Warahmatullah
Assalamualaikum ayyuhan Habibullah”

Dinihari Madinah berubah menjadi siang yang cerah
Ku dengar engkau berkata:
Adakah air pada kalian?
Ku lihat pantas gharibahku
Para sahabat sihat memperlihatkan kantong kosong
Tidak ada setitis pun air, ya Rasulullah
Ku sesali diriku
Mengapa tak kucari air sebelum tiba di masjidmu
Alangkah bahagianya, jika ku basahi wajah dan tanganmu
Dengan percikan air dari gharibahku
Ku dengar suaramu lirih
Bawakan wadah yang basah
Inginku meloncat mempersembahkan gharibahku
Tapi… ratusan sahabat berdesakan mendekatimu
Kau ambil gharibah kosong - Kau celupkan jari-jarimu
Subhanallah!!! Kulihat air mengalir dari sela-sela jemarimu
Kami merapati, berebut berwudhu dari pancuran sucimu
Kulihat Ibnu Mas’ud mereguk sepuas-puasnya
Betapa sejuk air itu ya Rasulullah
Betapa harum air itu ya Nabiyullah
Betapa lazat air itu ya Habibullah….

Alangkah bahagianya solat di belakangmu
Ayat-ayat suci mengalir dari suara baidurimu
Melimpah syahdu mendamaikan sanubari
Adakalanya menyusup sendu ke jiwa, oh terasanya…..
Sesudah solat, kau pandangi kami dengan redupan kasih
Masih dengan senyuman sejuk menawan kalbu
Cahaya di wajahmu ya Rasulullah, tak mungkin ku lupakan
Ingin kubenamkan setitis diriku dalam samudera dirimu
mahu kujatuhkan sebutir debuku dalam saharamu yang tak terjangkau

Ya Rasulullah… ya Habibullah…
Ku dengar kau berkata lirih penuh persoalan:-
Siapakah makhluk yang imannya paling mempesona?
Malaikat, Ya Rasul ALLAH!
Bagaimana Malaikat tidak beriman,
Bukankah mereka berada di samping ALLAH?!
Para nabi, ya Nabiyullah!
Bagaimana pula para nabi tidak akan beriman,
Bukankah kepada mereka ternuzulnya wahyu Tuhan?!
Kami , para sahabatmu…?
Bagaimanalah kalian tidak mungkin beriman,
Bukankah aku di tengah-tengah kalian?!
Telah kalian saksikan kehadiranku bersama pedoman nan nyata
Kalau begitu, siapakah mereka wahai kekasih ALLAH???

Langit Madinah bening – bumi Madinah hening – kami termanggu
Siapakah gerangan yang imannya sungguh mempesona?
Ku tahan nafasku, ku hentikan detak jantungku, ku dengar sabdamu:-
Yang paling menakjubkan imannya
Mereka yang datang sesudahku
Beriman kepadaku
Padahal tidak pernah melihat dan bertemu denganku
Yang paling mempesona imannya
Mereka yang tiba setelah aku tiada – itulah ikhwanku!
Yang membenarkanku – mempercayaiku tanpa pernah berjumpa
Bukankah kami ini saudaramu juga, ya Rasulullah?
Kalian sahabat-sahabatku…
Saudaraku adalah mereka yang tidak pernah sekali berhadapan denganku
Mereka beriman pada yang ghaib, mendirikan solat
Menginfaqkan sebahagian rezeki yang dikurniakan Tuhan!


Kami terpaku…
Langit Madinah bening – bumi Madinah hening
Ku dengar lagi engkau berkata:
Alangkah bahagianya aku mampu menemui mereka…
Suaramu parau, butir-butir air matamu bergenang
Engkau menangis, ya Rasulullah
Engkau rindukan ummatmu, ya Nabiyullah
UMMATI…UMMATI…UMMATI

Ya ALLAH…
Airmata ini tak mampu untuk ku tampung lagi
Di sini terhenti kata sabda Kekasih-Mu
Berdosanya aku pada insan pilihan-Mu bernama MUHAMMAD itu
Akulah ummatnya yang tidak tahu mengenang budi
Membalasi jasanya; apatah lagi berkorban demi Dia
Dia - mendambakan pertemuan dengan kami ,ummatnya!
Tapi kami….. oh! Malunya padamu ya Sofiyullah…..

Aspirasi Daripada Hadis Mutafaqun’alaih;
Olahan Semula: Saruman Namus & Abban Malena

Posted at 01:23 pm by shahril
Make a comment  

Ya Rasulullah

Ya Rasulullah

Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat kutatap wajahmu
Kan pasti mengalir air mataku
Kerna pancaran ketenanganmu

Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat kukucup tanganmu
Moga mengalir keberkatan dalam diriku
Untuk mengikut jejak langkahmu

Ya Rasulullah Ya Habiballah
Tak pernah kutatap wajahmu
Ya Rasulullah Ya Habiballah

Kami rindu padamu
Allahumma Solli Ala Muhammad

Ya Rabbi Solli Alaihi Wasallim
Ya Rabbi Solli Alaihi Wasallim

Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat kudakap dirimu
Tiada kata yang dapat aku ucapkan

Hanya tuhan saja yang tahu
Kutahu cintamu kepada umat
Umati kutahu bimbangnya kau tentang kami

Syafaatkan kami
Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat kutatap wajahmu
Kan pasti mengalir air mataku

Kerna pancaran ketenanganmu
Ya Rasulullah Ya Habiballah

Terimalah kami sebagai umatmu
Ya Rasulullah Ya Habiballah

Kurniakanlah syafaatmu

lagu daripada Raihan

Posted at 11:44 am by shahril
Make a comment  

Tuesday, November 16, 2010
Selamat Hari raya Aidil Adha


Salam Aidiladha


Diharapkan kepada sahabat-sahabat seperjuangan
masih tetap dalam keredhaanNYA
diberi kesihatan yang baik dalam menjalani kehidupan seharian..
saya mengambil kesempatan yang ada ini mengucapkan
SELAMAT HARI RAYA AIDIL ADHA 1431 H
moga segala pengiktibaran nilai pengorbanan yang kita dan orang lain lakukan
menjadi kekuatan kepada kita untuk terus hidup mencari redha Tuhan
insyaAllah


Jangan Gentar


BERKORBAN APA SAJA
demi kebaikan semua
Jangan GENTAR dengan masalah yang mendatang
..setiap kesukaran itu ada kemudahan selepasnya..
(As-Syarh: 5-6)

Posted at 07:15 am by shahril
Make a comment  

Friday, October 29, 2010
..Sebelum Tidur..

Bagi makhluk hidup terutama manusia, tidur merupakan suatu rahmat dan nikmat Allah taala, kerana dengan tidur kita menenangkan seluruh organ tubuh yang setiap hari selalu bekerja. Walaupun demikian ada adab yang dapat kita kerjakan sebelum tidur agar tidur kita bernilai ibadah. Salah satunya adalah dengan mengerjakan 4 hal yang dianjurkan Rasulullah sallallahu alaihi wassallam.

Suatu ketika Rasulullah sallallahu alaihi wassallam berkata kepada Aisyah:
" Janganlah engkau tidur wahai Aisyah sebelum mengerjakan 4 perkara :
1. Mengkhatamkan Al-Qur'an;
2. Menjadikan para nabi kelak menjadi penolongmu;
3. Menjadikan kaum muslimin senang kepadamu;
4. Melakukan ibadah haji dan umrah."


Kemudian Aisyah berkata: " Bagaimana mungkin aku dapat melakukan 4 perkara itu dalam waktu yang singkat ya Rasulullah !"
Seraya Nabi Muhammad sallallahu alaihi wassallam tersenyum dan berkata :
" Apa bila engkau membaca surah Al-ikhlash (3x), maka seakan-akan engkau mengkhatamkan Al-Qur'an, dan bila engkau berselawat untukku dan untuk nabi-nabi sebelumku, maka engkau menjadikan kami pemberi syafaat bagimu, dan bila engkau beristighfar untuk kaum muslimin, maka engkau telah menjadikan mereka redha dan senang kepadamu, dan bila engkau membaca tasbih, maka seakan-akan engkau melakukan haji dan umrah."

Dalam Sabda Rasulullah sallallahu alaihi wassallam kepada Aisyah di atas dapatlah kita petik pelajaran bahwa ada 4 perkara yang harus kita kerjakan sebelum kita tidur agar tidur kita bernilai ibadah yaitu :
Membaca surat Al-Ikhlas (3x). Dengan membaca surat ini seolah-olah kita telah mengkhatamkan Al Qur’an kerana surat Al-Ikhlas sebanding dengan 1/3 Al-Qur’an (Hadits Nabi);

Membaca Selawat nabi. Semakin banyak kita membaca selawat nabi, maka semakin dekat hubungan batin kita dengan Nabi dan semakin besar kemungkinan kita mendapat Syafaat atau pertolongan nabi di hari kiamat nanti kerana salah satu kriteria orang yang akan memperoleh Syafaat itu adalah orang yang banyak membaca Selawat kepada para nabi;

Beristighfar dan mohon ampunan kepada Allah taala untuk kaum muslimin dan muslimat, kerana dengan demikian bererti kita telah mendoakan kaum muslimin dan muslimat dan tentunya mereka pasti senang dan redha kepada kita;

Membaca Tashbih, Tahmid, Tahlil dan Takbir yang berbunyi :
ﺴﺒﺤﺍﻦﺍﷲ ﻭﺍﻠﺤﻣﺪ ﷲ ﻭﻻ ﺍﻠﻪ ﺍﻻ ﺍﷲ ﻭﺍﷲ ﺍﻜﺒﺭ
Kerana dengan membaca kalimat-kalimat tersebut seolah-olah sama dengan kita telah melaksanakan ibadah haji dan umrah. .

sekian..

Posted at 09:18 am by shahril
Make a comment  

Next Page